blog matre ku.

Selasa, 22 Desember 2009

SORE 21 DESEMBER 2009

Sore yang sibuk dan melelahkan pikiran dan tenaga, tapi aku ngga menyesalinya. Karena hanya inilah yang bisa aku perbuat untuk mereka.

Pulang kerja sore itu niatku membawa dede Ghaus ke dokter untuk berobat karena pileknya sudah hampir seminggu belum reda dan malah tambah parah. Memang pileknya tidak meler atau mengeluarkan lend**...tapi kalo tiba waktu tidur duh stress nya. kesiyan gitu begitu sudah tertidur hidung langsung mampet, so dia bantu nafasnya dengan membuka mulut. Sudah itu walaupun tidak terbangun tapi tidur sebentar sebentar ganti posisi mungkin untuk memudahkannya bernafas. Betul betul kasihan melihatnya, kubantu dengan memberinya minyak telon, lalu minyak kayu putih dan vicks, lumayan membantunya sedikit agak bisa tenang. Tiap pagi dijemur (kesian ya panas2an)..banyakin air putih hangat...masih belum juga berkurang.

Namun sore itu ternyata dokternya de Ghaus tidak praktek, so kuputuskan untuk membeli obat dulu di apotek dengan langsung ketemu pemiliknya dan menceritakan keadaan de Ghaus, beres dapet obat pulang kerumah...jreng..jreng..kejutan apa sore ini?....

Pertama sampai rumah mas Reyhan sedang diurut sama bibi, sakit punngung bagian atasnya karena didudukin temannya siang tadi disekolah katanya. What emang Mas Reyhan kursi???!!
Selesai diurat belum juga mandi, Mas Reyhan laporan hasil testnya buruk....seburuk apa??....
Aku ngga sanggup nulisnya.....OMG....jadilah aku ngoceh bersautan dangan sang ayah. Duh Mas kemarin kemarin kalo disuruh belajar susah banget. Sudah ikut les disekolah, belajar testnya juga dibantuin lembur masih begini hasilnya.....(inilah kalo hasil belajar sistem SKS--Sistem Kebut Semalam--). Padahal terus terang setiap malam rasanya sampe cape suruh dia belajar.
Belum juga mandi sudah ngoceh kesana kemari..periksa hasil test bahkan mengerjakan soal soal yang salah. Ampun ...
Selesai, sebelum mandi kulihat dia ngga bisa nengok kekiri dang mengeluh sakit. Miris melihatnya. maaf ya kalo aku ceritakan sedikit soal aku dikamar mandi ...sedih tak tertahan mendapatkan hasil test yang buruk seperti itu ditambah melihat rasa kesakitannya menitik air mataku....

Selesai mandi kutanyakan kembali bagaimana rasanya, sakit dan ngga bisa nengok, karena lapar aku paksakan buat makan malam setelah itu kutanya lagi kondisinya masih sama....akhirnya kuputuskan membawanya ke tukang urut walaupun jam sudah menunjukkan angka 9.
Namun lagi lagi perlu ekstra tenaga dan pikiran buat merayunya agar mau pergi ke tukang urut duh mas susah amat....

Akhirnya setelah dirayu beberapa menit mau juga dia berangkat ke tukang urut dengan diantar tetangga depan rumah yang tahu rumah sang tukang urut kami berangkat bertiga.

Untungnya sang tukang urut ada ditempat dan masih bersedia mengurut walaupun sudah malam sekali.

Sampai rumah si dede belum bobo....hemmm yuk bobo yuk....

5 komentar:

  1. Happy Mother Day's Bu....Seorang "Ibu" yang Hebat.....tak ada kata lelah untuk memberi luasan kasih sayang buat keluarga....

    BalasHapus
  2. Gak ada yang lebih membahagiakan ya mbak
    selain menjadi ibu yang baik buat putra tercinta

    BalasHapus
  3. semoga lekas sembuh ya puteranya. met hari ibu.

    BalasHapus
  4. kasian amat ya, bu... ;( aku jadi ikutan ngerasain nih.. gimana coba kalo anakku yg digituin.. emg parah banget yah hasil testnya? ;(

    BalasHapus