blog matre ku.

Rabu, 07 Oktober 2009

Percakapan dengan Tukang Ojek


Tulisan ini emang dah lama banget, tapi ngga apa apa kan baru di posting di blog, ini sehubungan dapet pengalaman lagi ama tukang ojek. tapi sebenarnya ditujukan ke grup di FB...

lagi-lagi bukan gambar hasil jepretan atau gambar dari TKP, tapi nyomot dr mbah google...



Sorry kalo topiknya ngga nyambung sama pembicaraan yg lagi hangat. Tapi ide penulisan ini juga ngga jauh koq dari situ. Ada satu topik yg agak aneh dan menyimpang dari rencana reuni. Apa sih? itu lho tukang ojek. What? ada apa ya dengan tukang. Rabu sore (29/07/09) pulang dari tempat kerja spt biasa gue naik ojek dulu sebelum naik agramas bis favourite gue (yipiiii). nah ini yang menarik, sepanjang perjalanan si TO buka topik pembicaraan tentang peristiwa pengeboman di 2 hotel di Rasuna said kuningan bbp hari yang lalu. Dan dengan yakinnya dia menganalisa bahwa pelaku bom bunuh diri adalah seorang WNI dan WNA yang masing2 berusia 17 dan 35 tahun. Wah 35 tahun seumuran kita dong (kita?! Loe aja kali ama centong)..lanjut..dan menurutnya motiv dibalik itu bukan terkait dengan gerakan islam garis keras (Nurdin M Top n the gank, maksudnya) tapi adalah pernyataan atau perwujudan dari rasa ketidakpuasan atas hasil pemilu presiden. Wah mungkin dia pemilih SBY kali ya. Trus gue Tanya dong
“ Lho terus kubu siapa tuh”
“ Ya Wallahu Alam deh” jawabnya
“Emang mereka bisa nyuci otak orang sampe bisa nekad begitu?”
“Bisa aja, mereka kan bisa aja orang yang sebenarnya udah di vonis hukuman mati krn narkoba ato apa lah nah daripada mati sia2 dihukum mati dipenjara ngga dapat apa2 mending dia mati bunuh diri pake bom, kan dibayar milyaran tuh”
“What?!” masuk akal ngga sih? Terlepas dari masuk akal ato tidak toh cinta tak kenal dengan logika (lho apa hubungannya). Lalu dia melanjutkan
“Politik itu kejam ya, jangankan politik orang kerja aja sikut2an”
“Nah ya betul itu bang” jawabku
“Kalo orang awam mah tahunya itu kelompok Nurdin M Top ya bu”
“Ehmm”
“Padahal kalo kelompok islam ngapain ngebom hotel kenapa ngga tempat ibadah umat lain atau tempat maksiat, orang asing yang mati juga Cuma satu”
“Masa sih” Tanyaku dalam hati tapi. Tapi untuk menghormati pendapatnya gue iya2 aja takut kepanjangan, toh bentar lagi gue juga harus turun. Tuh kan bener gue mesti turun, setelah turun dari ojek dengan masih terngiang2 ucapan si TO, gue mikir wah berarti gue orang awam dong soalnya gue curiga ma kelompoknya NMT. Ah biarin deh ngga ngaruh. Mudah2an masalah Negara ini cepet selesai dan ngga ada lagi acara2 kaya gitu (Pengeboman maksudnya).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar